Tue. May 28th, 2024

Ketika pemasok bahan bakar penerbangan melihat tantangan logistik yang sangat besar dalam mengisi bahan bakar pesawat di bandara internasional – memindahkan minyak dari kilang ke pesawat terbang – dari lensa yang berbeda, mereka melihat apa yang dapat dilakukan oleh TI terbaru untuk membantu. Sistem yang sangat canggih, serta komunikasi yang andal hingga kendaraan pengisian bahan bakar, adalah kebutuhan saat ini. Mereka menggunakan sistem penanganan bahan bakar (FHS) yang memodelkan dan mengintegrasikan semua proses dari kilang hingga pengisian bahan bakar. Semua kendaraan pengangkut bahan bakar dilengkapi dengan komputer onboard, layar sentuh, printer, Programmable Logic Controller (PLC) dan sistem pengukuran. Bukan itu saja. FHS kemudian dihubungkan dengan sistem ERP maskapai dan perusahaan minyak, serta sistem papan display penerbangan bandara. Hasilnya – akurasi, efisiensi, dan penghematan biaya.

Selamat datang di Industri 4.0

Kami menyaksikan, di seluruh dunia, sebuah revolusi baru di bidang manufaktur dan pasokan, yang sekarang kami sebut Revolusi Industri Keempat atau Industri 4.0. (Kita tidak bisa keluar dari istilah perangkat lunak, bukan?). Inti dari revolusi ini adalah penggunaan kemajuan komunikasi dan informasi untuk meningkatkan hampir semua aktivitas di planet ini. Penggerak utama tetap berakar pada bisnis – permintaan akan variasi yang lebih banyak, biaya lebih rendah, dan kualitas yang lebih baik. Jawaban yang ditemukan Industri ada dalam sel produksi yang sepenuhnya otomatis dan manufaktur yang terhubung atau Smart Manufacturing.

Menurut sebuah studi oleh Aberdeen Group, 74% organisasi terbaik di kelasnya menyebutkan visibilitas kinerja operasi sebagai kemampuan terdepan Industri 4.0.

Dan apa yang dilakukan Industri 4.0 adalah mengantarkan kabar mantul kombinasi teknologi robotika, teleoperation, dan cloud untuk mengubah operasi perusahaan, proses industri, dan layanan konsumen di seluruh vertikal. Teknologi pendukung termasuk robot layanan, konektivitas dan teknologi komunikasi di mana-mana, sistem manajemen dan otomasi gedung, sistem manajemen energi yang dilengkapi sensor, infrastruktur berkemampuan cloud dan edge, manajemen perangkat seluler, jaringan yang dapat dikenakan, dan aplikasi perangkat lunak cerdas. Jika kedengarannya banyak, biarkan kami membuatnya sederhana untuk Anda. Apakah Anda berbicara tentang pengaturan pabrik, lingkungan kantor, atau operasi perusahaan, IoT (atau menyebutnya Industrial IOT) dan teknologi pendukung dapat memungkinkan tempat kerja yang lebih cerdas.

Driver perubahan

International Data Corporation (IDC) dalam makalah penelitiannya – Transformasi Manufaktur dengan Internet of Things – mengidentifikasi pendorong berikut yang akan memengaruhi mengapa dan bagaimana produsen berinvestasi di IoT.

Rantai nilai yang kompleks dan dinamis – Produsen berpartisipasi dalam dan mengelola rantai nilai yang kompleks dan tumpang tindih, dengan perubahan yang sering terjadi, saat mereka mencari peluang baru di seluruh dunia.

Pertumbuhan pasar berkembang – Produsen terus membentuk kembali rantai pasokan dan strategi produk untuk mendukung pertumbuhan pasar berkembang yang bersumber dari dan diproduksi di kawasan berkembang dan pasar lokal.

Ketertelusuran, transparansi, merek, dan reputasi – Produsen akan menggunakan peningkatan keterlacakan dan transparansi untuk memperkuat kemampuan mereka dalam memberikan kualitas produk dan melindungi reputasi mereka.

Pelanggan yang menuntut – Produsen memampatkan siklus bisnis untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang semakin meningkat untuk produk yang dipersonalisasi dan tingkat layanan yang lebih tinggi.

Teknologi gabungan untuk manufaktur – Teknologi – teknologi operasional (OT) dan teknologi informasi (TI), termasuk IoT – wajib bagi produsen untuk merancang, memproduksi, dan mengirimkan produk mereka.

Konektivitas di mana-mana – Konektivitas di mana-mana – di perangkat, interface, dan proses – dan meluas ke tepi, dengan produsen asumsi bahwa infrastruktur komunikasi akan menjaga.

Kebenaran dalam data – Produsen mencari kebenaran dalam data karena mereka mencari analisis yang lebih berharga dari volume yang lebih besar dan variasi data serta informasi yang akan membawa mereka lebih dekat ke eksekusi digital.

Lalu, apa itu ‘manufaktur terhubung’ atau ‘manufaktur pintar?’ Internet of Things juga semua tahu, adalah jaringan titik akhir yang dapat diidentifikasi secara unik (atau “benda”) yang berkomunikasi tanpa interaksi manusia menggunakan konektivitas IP. Dalam pengaturan industri, produsen menambahkan perangkat lunak, sensor, dan konektivitas nirkabel ke produk mereka, memberikan landasan bagi era baru efisiensi operasional melalui penerapan IoT.

Dapatkah Anda menghubungi organisasi Anda selaras dengan Industri 4.0?

Menurut Bernard Marr (What Everyone Must Know About Industry 4.0 – Forbes, 20 Juni 2016), agar pabrik atau sistem dipertimbangkan sebagai Industri 4.0, itu harus mencakup:

Interoperabilitas – mesin, perangkat, sensor, dan orang-orang yang terhubung dan berkomunikasi satu sama lain.

Transparansi informasi – sistem membuat salinan virtual dunia fisik melalui data sensor untuk mengkontekstualisasikan informasi.

Bantuan teknis – baik kemampuan sistem untuk mendukung manusia dalam mengambil keputusan dan memecahkan masalah maupun kemampuan untuk membantu manusia dengan tugas-tugas yang terlalu sulit atau tidak aman bagi manusia.

Pengambilan keputusan terdesentralisasi – kemampuan sistem fisik siber untuk membuat keputusan sederhana sendiri dan menjadi seotonom mungkin.

Dampak ini pada manufaktur

Meningkatkan penyampaian layanan – Layanan lapangan berdasarkan data kinerja produk aktual memungkinkan produsen dan saluran layanan meningkatkan kepuasan pelanggan dan metrik waktu untuk memperbaiki. Diagnosis jarak jauh, pemantauan, dan bahkan perbaikan produk yang terhubung memungkinkan hubungan pelanggan yang lebih setia, meningkatkan nilai, dan memungkinkan produsen untuk menjunjung standar kualitas produk.

Efisiensi – Seperti yang ditunjukkan dalam contoh pasokan bahan bakar penerbangan, kemampuan untuk mengirimkan pasokan material secara terus-menerus ke OEM atau industri besar, berdasarkan jadwal produksi dan status inventaris pabrik secara waktu nyata.

Kualitas – Mendokumentasikan performa produk yang sebenarnya, membuat peringatan dini dan sinyal deteksi, dan mengaktifkan masukan loop tertutup untuk mendorong peningkatan kualitas produk di masa mendatang.

Kecepatan – Mengelola posisi inventaris di seluruh jaringan logistik yang semakin kompleks, dengan visibilitas yang lebih besar ke inventaris aktual. Mengurangi waktu tunggu pesanan. Peningkatan kemampuan pemenuhan, termasuk penggunaan gudang yang lebih kecil dan lebih terlokalisasi yang terletak lebih dekat dengan pelanggan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *