Tue. May 28th, 2024

Obat herbal adalah bentuk perawatan kesehatan tertua yang dikenal umat manusia, dan juga disebut pengobatan botani atau jamu. Pengobatan herbal dimulai dengan budaya primitif menggunakan tanaman yang berbeda untuk tempat tinggal, pakaian, dan obat-obatan. Jamu adalah terapi komplementer yang menggunakan tanaman atau ekstrak tumbuhan untuk Manfaat Kesehatan dari Obat Herbal mengobati penyakit, dan merupakan bagian penting dari menjaga kesehatan secara holistik dan alami. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa sebanyak 4 miliar orang, atau 80 persen dari populasi dunia saat ini menggunakan obat herbal untuk beberapa aspek perawatan kesehatan primer.

Sejarah Herbal

Hampir setiap orang, termasuk budaya kuno sejak ribuan tahun yang lalu, telah menggunakan herbal. Ramuan obat ditemukan dalam Tempat Pengobatan Syaraf Kejepit dan Stroke Pekanbaru Jakarta barang pribadi “Manusia Es” yang tubuhnya dibekukan di Pegunungan Alpen Swiss selama lebih dari 5.300 tahun. Mereka tampaknya telah digunakan untuk mengobati parasit yang ditemukan di ususnya. Dalam catatan tertulis, studi tentang herbal sudah ada sejak 5.000 tahun yang lalu oleh bangsa Sumeria, yang menggambarkan penggunaan obat yang mapan untuk tanaman seperti laurel, jintan, dan thyme. Pentingnya herbal yang berkelanjutan selama berabad-abad setelah Abad Pertengahan ditunjukkan oleh ratusan halaman informasi tentang herbal yang diterbitkan setelah penemuan percetakan pada abad kelima belas.

Cara Menggunakan Herbal

Herbal dapat disiapkan dalam berbagai bentuk tergantung pada tujuannya. Mereka telah digunakan di semua budaya sepanjang sejarah untuk memulihkan keseimbangan dengan memberi nutrisi pada tubuh dan telah menyediakan obat bagi umat manusia sejak awal peradaban. Herbal mengandung sejumlah besar bahan kimia alami yang memiliki aktivitas biologis. Mereka membantu tubuh memperkuat ketahanannya sendiri terhadap organisme infektif dan membuang penyakit. Herbal dapat bekerja pada tubuh sama kuatnya dengan obat-obatan farmasi dan harus diperlakukan dengan hati-hati dan hormat yang sama.

Herbal juga dapat memiliki efek samping yang tidak diinginkan seperti halnya produk farmasi. Herbal mungkin berbahaya jika dikonsumsi untuk kondisi yang salah, digunakan dalam jumlah berlebihan, dikombinasikan dengan obat resep atau alkohol, atau digunakan oleh orang yang tidak tahu apa yang mereka lakukan. Sebagian besar tradisi herbal telah mengumpulkan pengetahuan tanpa kontrol ilmiah modern untuk membedakan antara efek plasebo, kemampuan alami tubuh untuk menyembuhkan dirinya sendiri, dan manfaat sebenarnya dari herbal itu sendiri.

Siapa yang Bisa Menggunakan Herbal

Tanaman obat dapat digunakan oleh siapa saja, misalnya sebagai bagian dari salad, teh herbal atau suplemen. Banyak tumbuhan dan rempah-rempah yang digunakan manusia untuk membumbui makanan menghasilkan senyawa obat yang bermanfaat. Untuk menggunakan produk herbal seaman mungkin, konsultasikan dengan dokter Anda atau ahli herbal terlatih sebelum Anda mulai. Jangan mengambil dosis yang lebih besar dari yang direkomendasikan label. Ambil di bawah bimbingan seseorang yang terlatih dan berpengalaman dengan penggunaan herbal. Berhati-hatilah terutama jika Anda sedang hamil atau menyusui.

Sementara jamu lebih tua dari jenis perawatan kesehatan lainnya, itu terus mempengaruhi obat-obatan hari ini. Obat herbal telah terbukti sangat bermanfaat bagi umat manusia dan tidak pernah sepopuler sekarang ini.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *